Thursday, 17 May 2018

Ramadhan Kareem!


Hai Guys!
Salam Ramadhan Kareem!

How’s your Ramadhan? Is it okay or sebaliknya. Aku harap puasa kita semua akan baik-baik sahaja. Oh I mean lancar dan tiada yang guna alternative plastic hitam haha.

Ok baiklah.
Bercakap pasal ramadhan ni kan, aku kadang boleh sebak tetiba tau. Tahu sebab apa? Time macam ni, aku akan teringat banyak benda. Terimbau kembali kenangan lama. Memori aku masa dulu-dulu. Arghh. Kadang air mata aku boleh jatuh bercucuran. Puasa ni banyak mengajar aku.
Tadi masa berbuka, aku buka ramai-ramai dan share makan dalam talam. You know, aku punya excited makan dalam talam tu hanya Allah yang tahu. Masuk pintu dewan (kami berbuka kat dewan) tadi aku senyum sendiri. Aku cuba kawal ke-excitedan aku tu haha. Segan juga aku tersengih soran tadi tapi aku cover-cover sikit haha. 

Aku paling suka sebenarnya makan berbuka guna talam ni. Nak tahu sebab apa?

Ni aku nak share ni. Even aku tak kenal pembaca dan pembaca blog aku ni pun tak kenal aku, tapi anggaplah aku ni ibarat kawan korang yang tengah bercerita ya. Sebab aku jenis suka express dan share apa yang aku rasa melalui penulisan. hehee. Korang layan jelah ye.

Sambung yang tadi.
Aku mula try makan guna talam ni sejak form 6. Kesian kan? Jujur aku cakap, family aku sendiri pun aku tak pernah nampak makan guna benda ni. Senang cerita , kami tidak dibudayakan dengan makan dalam talam ni. Mungkin kalian lebih baik. 

Masa zaman aku form 6 tu kan, kawan aku yang ajak sebenarnya. Diorang dah terbiasa benda-benda macam ni. Aku je baru mencuba. Masa aku mula-mula makan tu, rasa macam berkat sangat. Aku rasa happy dan bahagia. Aku pun susah nak describe macamana. Aku rasa seronok dan tak geli pun (iyalah , nak geli apanya kan?) .

Aku pun terfikir. Zaman aku sekolah menengah dulu, budak-budak lelaki je yang suka makan macam ni time berbuka. Budak-budak surau. Nampak lah mereka ni sangat mengikuti Sunnah Nabi. Aku tak rasa pun nak try masa tu. Rupanya bila aku dah try, memang seronok beb. Betullah kan, setiap sunnah nabi tu ada sebenarnya hikmah dan kebaikan besar yang kita dapat. 

Aku happy sangat.
Zaman universiti ni lagilah. Kita kan selalu makan sendiri-sendiri. Bila Ramadhan , ada peluang macamni , aku memang tak akan lepaskan. Jimat duit lagi. Ramai orang yang berpusu-pusu bersedekah di masjid. Bagi makanan free pula tu. Aku doakan mereka-mereka ini akan diberi kemudahan dalam setiap urusan. Memang ramadhan ni pahala berganda-ganda.

Ramadhan lepas, adalah beberapa kali aku berbuka puasa kat masjid. Situ pun lagilah seronok. Ramai giler weh orang berbuka kat situ. Orang luar U aku pun ramai. Nampak sangat kemeriahan berbuka tu. Tahun ni aku kira sepanjang bulan yang mulia ni aku nak berbuka di masjid atau surau je. Terubat juga sikit rindu aku nak balik berbuka di kampung : )

Aku doakan , puasa kita tahun ini lebih baik daripada sebelum-sebelum ini.
Mudah-mudahan segala amal kita diterima oleh Allah S.W.T.

Bye korang.
Tidur awal tau, esok bangun sahur!
Assalamualaikum :)


Ini gambar hiasan :) aku tak tahu nak simpan gambar apa haha




Wednesday, 2 May 2018

Motivasi

Hai assalamualaikum.

Aku menulis lagi.
Tiba-tiba termotivasi untuk terus menulis tanpa henti. Aku tahu, dengan menulis kita akan ada satu perasaan lega yang teramat. Segala kekusutan di minda inshaaAllah akan berkurangan.
TAPI PENULISAN SANTAI LAH KALAU THESIS AND SO ON MEMANG KENA FIKIR BANYAK HAHA.

Dan aku rasa, penulisan ini satu terapi minda.

Aku juga seperti student yang lain, ada masa tu aku akan terlalu bahagia dan berseronok dengan dunia aku.
Tapi ada kalanya, aku menangis sendirian.
Aku risau juga la kalau-kalau ada mental disorder ke apa. Tapi alhamdulillah, aku tak sampai ke tahap tu. Aku rasa, dengan menangis akan ada satu perasaan lega. Macam kalau kita bertahajjud kan. Cuba menangis kerana Tuhan. Kau akan rasa satu perasaan tenang yang teramat. Itulah perlunya kita menangis.

Aku sekarang stay dalam bilik single. Sebab aku memilih bilik ni untuk aku bebas ekpresskan perasaan aku.

Aku bebas menangis.

Aku boleh beribadah dengan tenang.

Tapi aku tak galakkan korang buat macam ni juga, sebab banyak jugak disadvantage tinggal sensorang ni tau.

Bagi aku. Ini lebih baik.

Aku kena berhijrah dari takuk yang lama.

Aku kena mencari ruang perubahan.

Lalu aku pilih untuk bersendirian di sini.

Satu advantage juga untuk manusia ambivert untuk aku.
Ada masa aku akan bersosial seperti biasa.
Dan aku juga perlukan masa untuk "recharge" kekuatan aku yang hilang.

Jangan pula kau sentiasa berseorangan. Ada masa kau harus mencari teman. Tak baik selalu berseorangan.

Kalau aku.

Di waktu siang aku akan bersama mereka.
Di malam hari aku di sini.
Pastikan kau tidak lost contact dengan sesiapa.
Apa-apa berlaku mereka tahu.

Silap aku.
Aku mudah terasa dengan apa yang manusia katakan pada aku.
Kadang ada rasa kecewa dengan diri sendiri.
Aku sedar, sifat itu aku kena tepis awal-awal sebab kita semakin dewasa. Dalam langkah kita menuju ke hadapan, pelbagai jenis manusia akan kita jumpa.
Lalu , dengan ujian sedikit ini aku goyah?
Jadi bagaimana aku handle ujian lain yang lebih payah?
Dari situ, aku mula sematkan dalam hati.
Untuk apa biarkan hati sakit.
Untuk apa korbankan rasa gembira bersosial dengan rakan-rakan kerana satu masalah kecil?
Untuk apa aku bersedih untuk kesilapan orang lain?

Jadi kalian.
Mungkin mulut manusia yang berkata buruk terhadap kita tidak mampu kita tutup.
Akan tetapi kita boleh hentikan mulut mereka berbicara dengan menunjukkan kekuatan yang kita ada iaitu sabar.
Jika benar apa yang mereka katakan, kita ubah diri.
Jika sebaliknya, kita biarkan dan terus melangkah.
Doa jangan tinggalkan.
Allah angkat doa mereka yang dianiaya. Salah satu chance juga untuk kita kesyurga.

Kita jangan mengalah. Jangan juga menjadi ego.
Besederhanalah.

-Menina-