Monday, 4 June 2018

PILIHANKU ATAU PILIHANMU?

"Tretttt"

Telefon pintar Vivo milik Nina berbunyi.
Tanda ada pesanan whatsapp baru masuk.

"Nina, berbuka puasa kat mana petang ni?" Malik, pak cik kepada Nina bertanya.

"Saya berbuka kat kolej je ni pak cik harini". Jawab Nina.

"Jom buka sesama petang ni. Mana cafe yang sedap nak makan?"

“Cafe mamak kat bawah tu okay sikit kot.”
“Okay, nanti orderkan pakcik tomyam ayam dengan telur dadar tau. Nanti Pak Cik bayar. Order je dulu.”

“Okay beres”.

Nina melihat jam di telefonnya. Pukul 6 petang.
“Aku kena gerak awal sikit ni. Nanti orang ramai, tak sempat order.”

Nina pun menapak ke cafe mamak tu. Setibanya di sana, cashier menunjukkan isyarat tangan seperti bentuk huruf T.

“Alaa. Ramai sangat yang order”.

Nina mengambil telefonnya dan cuba memaklumkan pakciknya berkaitan hal tersebut.

“Pak cik. Tak sempat orderlah. Ramai sangat orang.”

“Tak apalah. Beli je apa-apa makanan  yang ada kat area situ. Pak cik dah nak sampai ni. Banyak kuih-muih dari bazaar pak cik beli ni.”

“...........”

Tidak lama kemudian, Malik pun sampai.

Dia melihat anak buahnya itu sudah menunggu di meja berdekatan dengan parking motor sambil melihat skrin telefon bimbitnya.

Nina mendongak.

“Haa. Hai pak cik”.

Nina Nina. Sepatutnya bagi salam lah kan. Dia ni main sapa je terus.

“Hai.” Pak ciknya membalas dengan senyuman. Nina melihat tangan pakciknya yang menjinjit plastik-plastik merah jambu yang berisi makanan.

“Dah lama tunggu ke Nina?”
“Tak adalah pak cik. Baru jugak ni.”
“So apa khabar Nina? Sihat ke?”

“Heee. Macam biasa lah pak cik. Sihat je ni. Pak cik pula macamana?”

Dah macam cliché sangat perbualan mereka pada ketika itu. Al-maklumlah. Itu pertama kali mereka berjumpa face to face. Selama ni berjumpa di alam maya je. Ada pernah juga beberapa kali berjumpa sewaktu kenduri di rumah. Itupun jarang.

Maknanya bukan first time lah kan jumpa face to face? Haha.

Okay sambung.

“Macamana study? Okay ke?”

“Setakat ni okay je pak cik.”

“Ara di mana dah sekarang?”

“Ara masih menunggu panggilan Uni kat rumah. Dia dah cuba isi macam-macam tapi mungkin belum rezeki kot.”

Malik tersenyum simpul.

“Aunty Idah pula dimana?”

“Masih juga di rumah.”

“ooo. Yang haritu kan, masa isi UPU, memang Nina isi kos ni ke? Atau macamana?”

“.............”

Nina terdiam seketika. Pertanyaan seperti ini pernah ditanya kepadanya sewaktu mula-mula mendapat tawaran masuk uni beberapa tahun dahulu. Persoalan yang kadangkala membuatkan air matanya jatuh.

Bukan sebab dia tidak mahu dan tidak bersyukur, namun ada dalam kalangan ahli keluarganya yang tidak seberapa bersetuju dengan pilihannya itu. Walaupun ibu bapanya memberikan kebebasan kepada dia untuk menentukan pilihannya sendiri.

Nina berfikir. Apa jawapan terbaik untuk dia berikan kepada pak ciknya itu.

“Hmm. Sebenarnya yang ni memang pilihan pertama Nina. Sebab result Nina biasa-biasa je masa STPM tu so Nina pilih kos yang Nina rasa boleh angkat dan sesuai dengan result Nina. Mungkin rezeki Nina dah kat sini. Ayah ada pesan juga haritu, kalau Nina nak tukar kepada kos agama boleh je. Tapi kena tambah satu sem lah.”

“Sayangnya...”

Perkataan tersebut seolah-olah panah yang menusuk kalbu Nina. Seolah-olah satu kerugian besar untuk dirinya berpindah aliran.

Mahu sahaja pada ketika itu Nina katakan bahawa ini sudah takdir Allah dan ceritakan segala hikmah yang Nina rasai memilih jalan ini.
Akan tetapi, Nampak macam Islamic sangat lah pula. Segan.

Biarlah hikmah tersebut Nina simpan sendiri. Nina akan share kepada orang yang sepatutnya sahaja.

Terasa menyesal pula Nina menyebut tentang pesanan ayahnya tu. Sepatutnya Nina tidak perlu ceritakan hal tersebut kepada pak ciknya. Nina tak suka untuk menyesal dengan jalan yang Allah beri ini.
Inilah yang terbaik.
******************************************************************
Bertukar aliran daripada kos agama kepada kos aliran biasa bukanlah suatu yang mudah bagi Nina.

Ramai yang hairan dengan keputusannya itu.

Nina bukannya mahu “lari” dari agama, cuma takdir sudah ditetapkan sebegini. Nina terima.

Lagipun, minat Nina untuk mempelajari tentang manusia sangat menebal.
Nina berhadapan dengan kekeliruan juga sebenarnya.

Nina mahu mempelajari agama di samping mengkaji tentang manusia. Tapi jarang Universiti yang menawarkan kos sedemikian, melainkan Nina ambil double degree.

Rasa tak mampu. Nina tahu setakat mana kemampuan yang dia miliki.

Nina bercita-cita untuk menjadi professional muslim. Seorang muslim yang berjaya dalam bidang professional namun masih kuat berpegang kepada agama.

Bermula pada tingkatan 1 sampailah ke Pra-Universiti, aliran yang diambil Nina adalah aliran agama. 7 tahun tinggal di asrama dengan tarbiah agama. Secara tiba-tiba memilih aliran yang jauh dari sangkaan?

Memang susah!

Nina tak kata aliran perdana atau aliran biasa tu teruk. Eh tidak sekali-kali! Tapi ilmu yang dipelajari tu yang berbeza.

Terpilihnya Nina untuk menceburi kos ini adalah supaya Nina lebih berfikiran luas, lebih cakna dengan isu semasa, isu melibatkan masyarakat.

Isu sosial dalam masyarakat.

Kos ini mendekatkan Nina dengan masyarakat sekeliling. Masyarakat yang memerlukan tarbiah.

Masyarakat yang kurang bernasib baik.
Masyarakat yang perlu dipandu imannya ke jalan yang benar.
Nina bukanlah seorang gadis yang warak atau alim. Jauh sekali tu. Nina ni biasa-biasa sahaja. Ilmu yang sedikit yang Nina pelajari dari sekolah, itulah yang dia jadikan bekalan di sini.

Tidak cukup sebenarnya.
Tarbiah di sekolah itu akan terhenti sampai di sekolah sahaja jika kita tidak cuba untuk mempertahankannya.

Cara pertahankannya? Teruskan belajar ilmu agama. Walau kos apapun kita.
Usah dilihat orang lain, Nina lihat dirinya sendiri.

Dulu setiap malam akan konsisten baca Al-Mulk. Tak putus-putus setiap malam lepas belajar, Nina dan rakan-rakan satu sekolah akan pergi ke surau baca bersama surah ni sebelum tidur.

Namun sekarang, Nina akui dia kurang istiqamah.
Dia sedar dia perlu kuat dan dia tidak akan kuat tanpa agama.
Agama itulah yang menetapkan hati dan menjadikan diri terus berada di landasan yang benar.

Doakan Nina.
Dia ni masih perlu berjalan lebih jauh untuk merealisasikan mimpinya.

Wednesday, 30 May 2018

Tin Kosong


*Belek-belek nota*

“Ok rehat jap!”

Mata semakin kuyu. Walaupun Nina tidaklah se’struggle’ rakan-rakan lain, namun dia pun tidak pasti mengapa mudah sungguh matanya layu dan lesu.

Mungkin sebab ini bulan ramadhan?

Oh tidak. Bukan itu sebabnya.

Semester yang lepas, perkara sama juga terjadi. Mujurlah Allah pinjamkan rasa kesedaran yang tinggi pada ketika itu.

Namun semester ini, kesedaran itu semakin pudar.
Nina pun tidak pasti mengapa.
Dia berfikir sejenak.

“Apa ya aku perlu buat untuk pulihkan semangat aku? Teruk sangat dah ni. Diorang yang lain dah habis khatam semua bab. Aku ni hmmm”

Tanpa membuang masa, Nina mengambil kesempatan ini untuk melayari Internet. Dia membuka laman Google untuk mencari blog seseorang yang dia kagumi.

Tuan Hashim (Bukan nama sebenar).

Dia suka membuka blog ini untuk mengembalikan semangatnya jika mulai pudar. Dia sedar , semangat itu tidak akan terang dengan sendirinya jika dia tidak berusaha.

Jika doa sahaja tanpa usaha, benar ianya hanya sia-sia.

Maka dia harus berusaha walau dengan cara apa sekalipun. Walau hanya dengan membaca blog-blog motivasi seperti ini. Dia akan cuba.

Nina tertarik dengan satu post beliau pada tahun 2015. Post tentang mengapa kita perlu menuntut ilmu. Antara intipati blog yang menyentuh hati Nina ,

“.......Siapa suruh kalian hafal sahaja ilmu-ilmu tersebut? Gunakanlah akal kurniaan Allah itu untuk melihat kebesaran Allah dengan ilmu yang kalian pelajari. Buka mata seluas-luasnya.”-Tuan Hashim-


Benar.
Nina akui.
Dulu sewaktu di sekolah menengah, dia juga pernah berfikir sedemikian. Apa gunanya belajar semua ini jika sewaktu kerja nanti tidak diaplikasi pun?
Penat sahaja belajar bersengkang mata. Mempelajari formula yang banyak dan benda ni tiada kaitan pun!

Akan tetapi Nina lupa satu perkara ,
“.....subjek-subjek bukan diwujudkan untuk dinilai secara literal. Bukan semuanya boleh dinilai dengan tajuk. Tetapi ia ada nilai tersirat, ia melatih kita menyelesaikan masalah, ia melatih kita menjadi matang dan berfikiran matang dalam menguruskan kehidupan, ia melatih kita sabar. Mengajar kita untuk hidup, bersaing, dan tidak menghakimi situasi dengan melulu. Dan yang paling penting, ia mengajar kita etika dan kesopanan dalam mengendalikan perbezaan pendapat.” –Tuan Hashim-

            “School doesn’t only test your intelligence. It tests your memory and willpower!”
                                                            -Tuan Hashim-

Setelah membaca, Nina termenung sendiri. Selama ni, dia kurang berasa enjoy dalam menuntut ilmu kerana cara dia melihat ilmu itu sendiri.

Dia tidak berfikir tentang hikmah di sebalik ilmu tu.

Dia hanya mengingat atau senang cerita menghafal ilmu-ilmu yang dia belajar di kelas. Tanpa melihat isi tersirat ilmu tersebut.

Rugi.
Sangatlah rugi.
Sedangkan dia ada cita-cita yang melangit tingginya.

Tapi jika ilmu itu kurang ataupun lesap begitu sahaja setelah menghadapi peperiksaan, bagaimana mahu mencapai apa yang dicitakan itu?

Cita-cita yang baik itu adalah sesuatu yang tertanam lama dan dalam perjalanan ke arahnya, perlu disertai dengan ilmu di dada.

Tidak ada gunanya kita sampai di suatu tahap namun tidak ada apa-apapun yang kita bawa.

Sekali lagi,
Rugi.
Tidak kisahlah setinggi mana impian itu,
Tidak salah bermimpi.
Tapi perlu seiring dengan ‘bekalan’ yang sepatutnya.

Nina sangat terasa dengan apa yang dipostkan oleh Tuan Hashim.
Ya. Apa yang dia katakan itu umpama panah yang menusuk kalbunya.
Dia seperti tidak sedar yang ilmunya masih cetek.
Bagaimana dia mahu berjuang untuk professionnya yang tidak dikenali itu jika dia sendiri kurang bersedia?

***************************************************************************
Jangan kata Tuhan tidak beri hidayah lagi.
Kadangkala kita yang sengaja menutup mata dan hati untuk tidak menerima hidayah itu masuk.

Menuntut ilmu dunia ini tidak salah, selagimana kita pandai menggunakannya.
Ilmu itu seperti senjata,
Digunakan di jalan kebaikan maka baiklah natijahnya.
Jika digunakan dengan sebaliknya,
Maka keburukanlah hasil yang kita terima.

Tidak akan pernah rugi orang yang menuntut ilmu.
Yang ruginya bila kita tidak tahu mengaplikasikannya.
Dibiarkan tersimpan rapi tanpa memanfaatkannya ke jalan yang diredhai.

Senang cerita, hidup ini kena bijak.
Apa yang kita pelajari tidak semestinya digunakan hari ini.
Perjalanan kita kan masih panjang.
Esok , lusa mungkin?
Siapa tahu kan?

Doakan Nina. Lusa dia start exam dah.