Sunday, 11 March 2018

PASAR MALAM

Hai aku mengepos lagi untuk kesekian kalinya haha! Tadi aku pergi pasar malam yang dekat Econsave Bangi tu dengan member seuniversiti aku. Situ banyak juga ah pilihan makanan. Macam-macam. Pada yang belum berkesempatan pergi sana , in shaaAllah ada rezeki aku memang nak buat entry pasal pasar malam ni sebelum aku grad. Doakan aku ya! Aku ada harapan besar mahu buat travelog video aku sepanjang di sini walaupun ada juga rasa segan di hati. Yalah, macam tidak layak pun ada haha.

Sepanjang aku study di sini, banyak lah perkara baru yang aku nampak dan pelajari. Antaranya pasal peminta sedekah dan gelandangan. Setiap kali aku pergi di mana-mana tempat di area semenanjung ni, banyak weh bilangan mereka ni. Aku tak menyalahkan mereka seratus peratus untuk jadi macam tu sebab mungkin ada sebab yang tersendiri mengapa diorang jadi macam tu kan? Dan aku rasa kamu tahu juga yang ada antara diorang ni berpura-pura meminta sedekah dan terikat dengan sindiket.

Bukannya mahu fitnah tapi kos aku ni banyak buat kajian pasal ni dan hasil kajian tu macam-macam. Kami juga dinasihatkan supaya tidak bagi diorang ni duit time diorang minta sedekah. Teka kenapa? Sebab bila kami bagi duit, seolah-olah kami memberi galakkan untuk diorang terus meminta sedekah, sedangkan ada cara lain yang lebih baik untuk diorang ni. Setahu aku, dalam Islam sendiri tidak menggalakkan kita untuk meminta-minta. Jika ada kudrat yang mampu bekerja, kita kena bekerja. Mungkin ayat aku nampak macam kejam sikit tapi itulah realiti yang mesti diterima.

Pada aku juga, aku tidak menyalahkan kamu yang bagi diorang ni duit. Mungkin anda antara diorang ni yang betul-betul perlukan duit. Cuma kalau korang nampak ada yang tidak bagi tu, mungkin diorang juga berada di situasi yang sama dengan aku. Tipulah kalau aku tidak rasa simpati dengan diorang. Tipulah kalau aku tiada rasa mau bagi duit. Semua itu ada . Aku tahan dan hanya mampu berdoa agar semuanya baik-baik sahaja.

Kita tidak mahu ada saudara mara kita yang papa atau miskin tegar. Ada saluran yang betul untuk kita bantu mereka ini. Kami diajar supaya bila keluar nanti dan jadi pekerja sosial , kami kena bantu masyarakat untuk berkefungsian sosial. Maksud  aku , kalau mereka miskin... Bantu mereka untuk menjadi orang yang mampu menyara keluarga dengan  cara yang betul. Bukan asyik menyuap mereka makan setiap hari. Mula-mula rasa macam kejam, tapi akhirnya nanti kita faham kenapa sewajarnya begitu. Kita mahu orang kita berusaha sehabis baik untuk hidup. Bukan hanya menadah tangan dan meminta-minta sahaja untuk meneruskan kehidupan.

Tapi. Jangan ingat semua peminta sedekah atau orang susah ini sengaja menjadi begitu. Tidak. Tadi aku terbaca satu post di FB pasal seorang pak cik yang dibiarkan anaknya. Dia punya anak 3 orang tak silap. Semuanya sudah berkahwin. Namun tiada seorang pun yang sanggup menjaganya. Aku tak tahu sebenarnya mahu cakap apa. Ini memang kasihan. Sebab tu aku cakap tadi, aku tak kisah sangat kalau korang bagi peminta sedekah ni bantuan. Sebab ada antara diorang ni memang betul-betul susah dan memerlukan. Aku tulis ni , bukan mahu menghasut kalian untuk menghentikan sedekah korang. Eh jangan ya berhenti bersedekah! Teruskan bersedekah, tapi berpada-pada. Berikan pada yang sepatutnya. Korang sendiri boleh berfikir dengan sebaiknya.

Inilah antara dilema aku, yang aku hadapi sejak beberapa tahun ni. Aku saja tulis dalam blog ni. Mungkin bila ada yang terbaca blog ni, sekurang-kurangnya dapat merubah persepsi terhadap orang yang dalam situasi aku ni. Haha. Serius, aku manusia biasa macam korang juga dan aku rasa korang pun faham apa yang aku rasa bila berhadapan dengan benda ni semua. Kita nak yang terbaik untuk masyarakat, ada perkara yang kita kena korbankan, antaranya macam ni lah. Mengorbankan rasa 'kasihan' supaya sindiket ni tidak menjadi-jadi.

Ok itulah catatan untuk sepanjang hari ni. Doakan aku ya dapat merealisasi impian untuk buat travelog video aku tu sebelum grad (as I mention before). Yang pentingnya esok tak ada kuliah yeayyy! Tapi tetap ada assignment yang aku kena settlekan. Hahaha. Bye korang!

Thank you sudi baca blog I yang tak seberapa ni.

Saturday, 10 March 2018

POSITIVE VIBES!

Hai.
Rupanya aku update lagi blog harini. Tetiba rajin pulak. Selama ni, waktu-waktu macam ni kerja aku memang scrolling FB, IG atau chat dengan member. Tapi lama-lama aku rasa macam bosan juga. Sebab hari-hari nampak isu panas dan isu tu kadang macam sebarkan negative vibes. Dengan baca komen-komen netizen lagi. Allahu! So menyesal juga aku baca haha. Siapa suruh juga kan, padan muka!

Ada masa , aku lost. Hilang semangat. Macam rasa diri ni tak ada hala tuju hidup. Entahlah. Mahu cakap tidak solat, tidak juga. Baca Quran juga ada walaupun kadang-kadang ada masa lalai. Cuma itulah, aku tiada semangat. Study apatah lagi. Benda macam ni selalu jadi time-time awal sem. Kita tidak melupakan Tuhan tapi mungkin aura negativiti yang menjadi penyebab benda ni semua. Mungkin juga sebab kurangnya menangis kerana Allah. Mungkin. Siapa tahu kan?

So aku kadang ada luah dengan member yang aku percaya dan kadang-kadang mereka pun menghadapi situasi yang sama. Kalau dilayan mungkin boleh jadi depresi. Nauzubillah, moga jauhlah. Tidak adalah sampai teruk sangat cuma perasaan "tidak bersemangat" tu jak yang menganggu. Kan kita perlukan semangat untuk buat something?

Cara aku. Luah dengan Tuhan. Luah dengan member. Buat something yang boleh kembalikan semangat kita. Contohnya, aku suka main bowling. So aku akan ajak member lain yang free untuk main sama dengan aku. Serius weh! aku rasa lega dan happy! Walaupun keluar duit sikit tapi berbaloi ah. Baling-baling bowling tu. Tu aku lah. Korang mungkin suka main game? So boleh main puas-puas. Jangan sampai lalai sudah lah haha.

Ada lagi satu. Aku rasa cara ni juga berkesan. Kita kena cari orang-orang (tak kisahlah selebriti ka , Ustaz Ustazah atau sesiapapun? ) yang boleh bagi positive vibes dengan kita. Kalau aku , aku suka Prof. Muhaya. Siapa tidak kenal kan dengan beliau? Seorang pakar mata dan juga pakar motivasi. Sifat beliau dan cara beliau sampaikan nasihat or tazkirah tu macam mak kita. Lepas tu, Prof ni sangat-sangat lembut juga dalam bagi tazkirah. Aku suka !

3. AIDA AZLIN




Akak ni Singaporean dan aku suka dengan dia. Very positive person. Dia Vlogger actually dan penulis buku. Dia selalu share pasal aktiviti harian dia , yang boleh buat dia berfikir kembali tentang Islam dan Tuhan. Selain tu ada juga pasal motivasi . Best lah yang penting! Bawah ni salah satu video kak Aida yang buat aku rasa bersemangat mahu start buat assignment!


4. USTAZ EBIT LEW




Ustaz ni muallaf. Aku suka follow fb ustaz ni sebab ustaz ni suka share something atau bawa kita untuk sentiasa mengamalkan positiviti. Tidak menyalahkan orang lain atas sesuatu perkara yang terjadi. Sentiasa bantu orang lain. Cara ustaz approach orang yang beliau dakwah juga mashaAllah! aku kagum! Contoh kan , ustaz ni jenis suka round-round area yang pada aku "black area" lah. Tempat yang ramai pergaulan bebas, samseng , budak-budak luar kawal and so on. So bila sampai situ, ustaz akan cuba dekati diorang dengan cara ustaz tu sendiri (dengan positiviti tu). And guess what? diorang tak halau atau tengking pun bila ustaz cuba nasihatkan diorang untuk jaga solat semua. Malah tekun jak mendengar. Based on video-video ustaz Ebit yang viral tu kita boleh ambil pengajaran yang kita ni tidak boleh ada stigma atau suka menghukum orang lain. Mungkin diorang ada sebab tersendiri kenapa boleh terjebak dengan gejala tidak baik tu. Cuma tugas kita di sini ialah tarik dan bawa mereka kembali ke jalan yang benar dengan cara berhikmah. Aiseh ! Macam ustazah sudah aku bercakap haha. Tapi betullah kan. Siapa kita mahu menghukum orang lain? Yang salah memang tetap salah. Yang haram akan tetap haram. Kita bantu agama Allah ni even kita sendiri pun tengah perbaiki diri. Sekurang-kurangnya , ada juga sumbangan kita dengan agama.

Mereka-mereka inilah yang aku jadikan sebagai ikon positiviti dalam diri aku. Ya benar. Kita memang tak boleh taksub. Ambil mana yang baik jak. Setakat ni, tidak pernah aku dengar diorang ni memerli , menyindir atau memburuk-burukkan orang lain. So aku rasa , mereka ni antara yang sesuai dijadikan contoh untuk kita.

Bila down, cuba dengar video selebriti ni. Rasa macam recharge balik semangat tu. Kita sangat perlu insan-insan begini dalam hidup dan bukannya menunggu untuk jadi selebriti dulu baru boleh bagi aura positif dengan orang lain. Kita cuba jadi orang positif dan mencari kawan yang positif. Environment yang positif sangat membantu kita sebenarnya. Aku dah rasa sendiri.

Aku doakan anda yang baca blog aku ni agar menjadi manusia yang sentiasa positif. Kita rasa kita tidak mampu nak bagi sumbangan besar untuk agama, menjadi insan yang positif dan menyebarkan aura positif juga boleh jadi salah satu sumbangan yang besar sebenarnya, tanpa kita sedar. Kan?

Thank you ya sudi baca!